TERSESAT DI ALAS ROBAN (4)

’’Hanya ada satu jalan, tak ada pertigaan atau perempatan, juga tidak ada jalan yang memotong atau menyimpang..Praktis kami hanya mengikuti alur jalan saja..,jadi kami tidak perlu merasa khawatir kalau sampai tersesat di Alas roban..’’Ngomong-ngomong, mungkin mobil yang lain udah pada sampe Semarang kali ya.. ?? Kita jalannya terlalu pelan sih..ujar Pipit…’Abis gimana.. ?? kalau ngebut nanti nyemplung ke jurang lho..kataku..‘‘

’’Eh.. !!..’’tunggu..tungggu dulu..,brenti dulu.. !!!..brenti wan.. !!..’’Suara Pengki mengagetkan kami semua..’Akupun mengerem dengan mendadak sehingga tubuh kami semua terguncang…’’Ada apa sih..bikin kaget aja..’’kataku..’’Sori-sori..’’Itu di depan keliatannya jalan buntu.. !!..’’Mana senter, aku turun sebentar siapa tau itu benar-benar jalan buntu..

Setelah mengambil lampu senter Pengki bergegas turun dan berjalan ke arah depan mobil sambil berjingkat-jingkat karena jalanan basah dan becek..Nawawi juga ikut turun tapi hanya berdiri disamping mobil mengamati Pengki..Tak lama kemudian Pengki melambaikan tangan sambil berteriak…’’.JURAAANG… !!..Pengki berlari kecil kembali ke mobil..‘‘Jurang wan untung kita berhenti.. ‘Kita hampir masuk jurang..‘Kata Pengki dengan terbata-bata. Kali ini dia tak bisa menyembunyikan rasa gugupnya….

’’Mundur..mundur wan..!!..Nawawi memberi kode kepadaku.. ‚‘‘Tenang-tenang..!! Kita mundur pelan-pelan, nggak usah panik..kataku berusaha menenangkan Nawawi..

Karena tidak ada jalan memutar terpaksa aku mundur terus sampai agak jauh ke belakang dengan dipandu oleh Nawawi..‘‘Terus..!!..terus wan sedikit lagi wan..‘‘Ketika menemukan jalan agak lebar aku terus dipandu untuk putar balik ke arah berlawanan..

Kami berhenti sejenak sambil mendiskusikan masalah tersebut..‘‘Kok jalannya buntu ya..padahal dari tadi cuma ada satu jalan..‘‘Lha mobil-mobil yang dari tadi menyalib kita pada kemana ya ..??..Kami semua keheranan. Kalau tersesat rasanya tidak mungkin karena tidak ada simpangan jalan..juga tidak ada pertigaan atau perempatan..

‘‘Ya sudah kita balik arah lagi aja..siapa tau memang ada jalan memotong tapi kebetulan saja kita tidak melihat.

‘‘Kami semua segera masuk mobil dan kembali melanjutkan perjalanan. Tapi kali ini kami berjalan kembali ke arah berlawanan melalui jalan yang sebenarnya jalan yang kita lalui tadi..‘‘wah..di tengah hutan gini mesti tanya siapa nih..?? kata Pipit dengan mimik kebingungan..‘‘Nanti kalau ada monyet apa tikus lewat kita tanya aja siapa tau dia tahu arah jalan..‘‘kata Pengki yang masih berusaha tetap bercanda walau dalam kondisi tegang..

Baru kira-kira sepuluh menit  kami berjalan, Pipit setengah berteriak mengejutkan kami..“Itu ada rumah..!! keliatan ada lampunya yang nyala.!!.‘‘kita samperin dulu aja kesana siapa tahu ada penghuninya..!!..Kata Pipit penuh semangat..‘‘Ya sudah nanti kamu aja yang turun ya..,tanya jalan ke arah semarang harus lewat mana..‘‘Kata Nawawi..

Biasanya Pipit memang penakut, badannya saja yang kelihatan besar tinggi tapi nyalinya kecil..‘‘Kali ini dia berusaha menjadi seorang yang pemberani, mungkin dia gengsi dan takut kalau disebut penakut..

Kami memang melihat ada satu rumah penduduk agak jauh masuk dari pinggir jalan tapi lampunya cukup terang sehingga cukup jelas terlihat dari mobil kami..

Pipit turun dari mobil dia berjalan ke arah rumah tersebut..‘‘Hati-hati Pit..siapa tahu itu rumah Gondoruwo..‘‘Nawawi mencoba menakut-nakuti Pengki..‘‘Tenang aja, sesama Gondoruwo nggak akan saling menyakiti kok..‘‘Pipit menimpali sambil bercanda juga..‘‘Lho kok baru sekarang ngaku keturunan Gondoruwo.., kemaren kemana aja..??..Si Pengki ikutan mengejek Pipit..

Pipit sudah tak perduli lagi dengan ejekan-ejekan Nawawi dan Pengki..mungkin karena sudah terbiasa bercanda seperti itu..‘‘Kami tak tahu perasaannya saat itu seperti apa, mungkin saja sebenarnya dia takut, tapi dia gengsi untuk minta ditemani..

Dari kejauhan kami melihat Pipit mengetuk-ngetuk pintu rumah tersebut dengan berteriak..‘‘Assalamualaikum..!!..‘katanya sambil celingukan melihat kondisi rumah..‘‘Assalaamualaikum..Pak..Bu..!!..permisi numpang tanya..“..‘‘Setelah berkali-kali mengetuk pintu akhirnya kami melihat seseorang keluar dari rumah tersebut..Tampaknya yang keluar dari pintu rumah itu seorang anak kecil berusia sekitar sepuluh atau dua belas tahun..

Kami tak bisa mendengar apa saja yang dibicarakan Pipit dengan anak kecil tersebut..Mereka berbincang dengan suara pelan..

‘‘Tak lama kemudian Pipit kembali lagi ke mobil..“Gimana Pit..? Kok yang diajak ngomong cuma anak kecil..,kemana orang tuanya..??..kataku penasaran..‘‘Nggak jelas..!!..kayaknya anak itu cuma sendirian di rumah itu..aku tadi sempat melongok ke dalam rumah..tapi kondisi rumahnya kosong blong nggak ada isi apa-apa kok..‘‘Barang aja nggak ada apalagi orang..

‘‘Hebat juga tuh anak kecil berani tinggal di tengah hutan sendiri..dimana orang tuanya ya.. ?..Aku menggumam sendiri keheranan..

‘‘Tapi dia tadi ngomong apa Pit.. ?..tanya Nawawi..’’Itu dia yang bikin aku bingung..,dia ngomongnya nggak jelas kayaknya nggak bisa bahasa Indonesia..’’jawab Pipit..

‘‘Jangan-jangan dia nggak ngerti bahasa manusia..‘‘kelihatannya dia memang seperti anak Jin..kataku bercanda..’’Eh..Jin sama Gondoruwo harusnya bisa nyambung lho..‘Kok yang ini nggak bisa konek ya..’’ Nawawi mulai mengejek Pipit lagi..‘‘Ya sudah kita terus lagi..dari pada bercanda dan ngledek aku terus..,ntar lama-lama pada kualat sama Nenek moyangku lho..,kata Pipit..’’

Aku meneruskan mengendarai mobil dengan perlahan-lahan..,Perasaan ragu sebenarnya mulai meliputi kami..Karena jalan yang kami lalui sekarang sebenarnya adalah jalan yang kami lalui tadi ketika berangkat..Jadi ini sudah pasti menuju kearah pulang kembali ke Jakarta..

Tapi kalau kami terus melalui jalan tadi kami akan nyemplung ke jurang karena jalannya buntu..Satu-satunya cara untuk menemukan peta jalan, kami harus bertanya kepada orang lain, tapi tak ada yang bisa ditanya karena tidak ada lagi rumah penduduk apalagi manusia..(BERSAMBUNG)

One comment

Add Comment

Required fields are marked *. Your email address will not be published.